Real angel doesn’t always look like an angel

Many years ago, I had a colleague and also a good friend who was well known for her kindness. She was very generous, friendly, compassionate, and cheerful. It was all the reasons why I was so comfort to be close to her.

And then someday, we had a big problem at work. She did a terrible mistake that could jeopardize her career. I had no heart to let her down, not after all the hard works she had put into. Not to mention that my team’s mistake was my mistake too. So there I took the bullet. I was very sure that I would be able to handle it way better than her. She would be devastated if she had to pay for her mistakes herself, she wouldn’t be able to cope with it.

I was right that I would be just fine. It was hurtful to me too, but I was fine. But then just a little while after that, somebody came to my desk and brought up that old issue to me and my colleague I protected. As usual, my colleague became pale everytime somebody questioned that one problem she created. I could see a strong fear on her face. So there I fought for her, again, until that other person gave up and walked away.

After that other person left the room, this girl I was fighting for surprisingly told me this, “If I were him (that other person who just left the room), I would also do the same.” She said it as if it was my fault to stand up for her! What was even worse, she started to try so hard to make friends with the people who attacked me for her mistakes. Maybe, she was just trying to be nice like she always did, but really? Didn’t she realize what she did only made me look like I was the bad guy?

As she left me to take care of the mess she made all by myself, I finally realized this girl might be kind, but she was not loyal to anyone. She always wanted to play safe, she would never take anyone’s side no matter how much she owed them, and now if I think about it again, her kindness was actually a shield to protect her interest. She tried so hard to be likeable so that she would always be protected.

Learning from my past experience with this one former friend, I started to be able to recognize similar traits on the people around me.

In the beginning, they look like a pure angel. They are kind, always help others, always see the very best of everyone, and they barely speak anything ugly about anyone else. They always try to look for the bright side of everything and sometimes, it can make us feel like they take side of the strangers rather than our side. With that being said, their kindness will make us choose to ignore that feeling thinking that maybe, they only try to help us to see everything positively.

They look perfect, until this life starts to get rough and they start to reveal their true colors.

This kind of person will never fight back. Never ever hope they will try to protect you because they won’t ever risk themselves for someone else. Instead, they will hide behind someone else’s back looking for protection. And then they will just stay quiet and watch the battle from their safe place until it ends.

They are kind, but not kind enough to stand up for us. Not helpful enough to support us when we need it most. It’s all merely because they refuse to fight their very own fear. They know they can help, but they prefer to stand still or even to run away. And they do not hesitate to make friends with enemies just to protect themselves. They do not hesitate to leave us bleed alone in the battlefield either.

It takes times to learn someone else’s true color. I might sound cynical, but it’s now hard for me to trust someone who seems too kind to be true. Someone who is averagely kind is often better than someone who seems overly kind. I’d rather be careful with the people who try too hard to please me in our first met. Maybe, they only need to use me as their shield. A shield they will leave behind anytime I’m no longer favorable to them.

Being kind is not about giving out some delicious snacks for everyone, telling good jokes to make people laugh, nor about asking how someone else’s weekend was going; it’s about doing the right things even when it’s no longer easy to do it right. And a good person will definitely take sides and give a full support anytime it’s necessary. A real good person doesn’t run and hide to play safe, let alone betraying the one who takes the hit for them.

I’ve come to learn that a real angel doesn’t always look like an angel. They might not always put a pretty smile on their faces, they don’t always try to please everyone they meet, and they don’t always do the sweet talk and baby nearly everyone they know. As always being said, don’t judge a book by its cover, you’ll never know how your judgment could do you wrong.

Iklan
Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Travelling with My Mom

A good traveller is one who knows how to travel with mom. Why? because we are all travelers in the wilderness of this world, and the best we can find in our travels is an honest friend. I might be get more drama when I am travel with my mom but, I see travelling as a great learning process. When traveling with my mom, I take large doses of patience and tolerance. Making a travel plan is crucial when travelling with my mom. That is why I should always respect her and take into account her health, mood and feelings when making travel plans.

For me and my mom, travelling has always been an integral part of our identities. We are a team that loves to expand our horizon and mindset. Although my mom is older, she prides herself in having twice the energy of anyone, regardless of their age. My mom turned out to be even more adventurous than I thought. She never complained about being tired. Our travel style is very indicative of both our mother-daughter relationship and also our approach to living a happy and intentional life.

From my personal experience I know how important it is to keep the balance between sightseeing, eating, talking and taking pictures. Try not to spend too much time walking or eating. That can either make my mom bored or way too exhausted. I teach her how to take pictures, how to haggle, look for affordable accommodation or talk to locals. Once she knows that, she will be a great help, and making our bond stronger than ever.

Travelling is all about experiencing new things and having fun. No matter what mood I am in when travelling with my mom, I try to stay optimistic! Make my mom laugh, crack some jokes with her, talk about things we both liked and disliked on our trip and make sure my mom is always happy. Traveling makes everyday issues seem so much smaller and really changes my perspective to my mom….

Happy mother’s day….
December 22, 2017

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Redeem Voucher Perawatan dan Krim Natasha Clinic

Di event Meet and Greet Beauty Blogger road to #IamNatasha lalu (baca disini), saya mendapat voucher perawatan dan cream dari Natasha Clinic senilai Rp 250.000. Hari itu rencananya saya mau coba redeem voucher dengan paket perawatan Facialnya, karena terakhir kali saya facial di Natasha itu tahun 2014 dan hasilnya lumayan memuaskan (baca disini). Selain itu, mumpung si “Dia” juga lagi off kerja 2 minggu dan bisa nganterin makanya saya memutuskan untuk facial hari itu. 😊

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Tapi sayangnya setelah konsul dengan dokternya, saya gak jadi facial karena kulit saya lagi sensitif parah (kering ngelupas gitu) jadi gak disaranin untuk facial dulu sama dokternya. Sebenarnya bisa saja saya datang lagi di hari lain dimana kondisi wajah saya sudah membaik dan siap untuk facial, namun karena masa berlaku vouchernya hanya sampai 11 Januari 2018 dan schedule sampai saya tanggal segitu juga bakalan padat, jadi vouchernya saya redeem untuk menebus produk krim yang diresepkan dokternya.

Berhubung kondisi kulit saya yang lagi kering mengelupas, makanya saya nurut aja waktu Dokternya meresepkan rangkaian produk perawatan untuk masalah kulit sensitif. Produknya terdiri dari Facial wash, Face toner, Krim anti iritasi, Krim pagi dan Krim malam dengan total harga Rp 325.000. Dengan menggunakan voucher Rp 250.000, maka saya hanya perlu membayar kekurangannya Rp 75.000 dan mendapatkan bonus sebuah pouch cantik berwarna merah dari Natasha Clinic.

img_20171215_124841766239154.jpg

Rangkaian produk untuk kulit sensitif + Pouch cantik

Oh iya, sekedar tips nih karena Natasha emang suka komersil jadi dokternya tuh kadang ngasih resep produk yang sebenernya gak kita butuhkan kayak Rejuvenation cream, CC cream dll. Makanya saat Dokternya sedang meresepkan produk, banyak produk yang saya tolak, saya bilang bahwa saya cuma butuh produk untuk perawatan dasar aja, gak butuh produk lainnya. Soalnya nih, kalau kita gak menolak, tagihan kita juga bakalan ikut membengkak hehe. Untuk review produknya menyusul di post selanjutnya ya, doakan mudah-mudahan produknya cocok di kulit sensitif saya. 😉

 

 

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Meet & Greet Natasha Beauty Blogger road to #IamNatasha

Dalam rangka menyambut ulang tahun Natasha Skin Clinic Center yang ke-23 pada tanggal 26 Desember nanti, saya diundang ke acara Meet And Greet Beauty Blogger Road To #iamnatasha di Kalpa Tree. Meskipun hari itu Bandung diwarnai hujan deras, namun tidak mematahkan semangat para beauty blogger untuk hadir dengan menggunakan dresscode fabulous white.

25022923_378413945944149_4552282046583537664_n

Dalam roadshow ini, Dr. Ina dan Stephanie Juliancy memberikan beauty tips untuk para wanita zaman now serta penyelenggaraan kontes Face Of Natasha, di mana para konsumen Natasha bisa mengikuti dengan cara nge-upload foto bare face ke Instagram. Program I Am Natasha ini bertujuan untuk encourage orang walaupun dengan make up yang minim tapi tetap harus pede, dan merawat kulit wajah itu penting banget daripada hanya sekedar makeup untuk menutupi kekurangan yang ada di wajah.

25007010_169024360365015_9149776578236907520_n(1)

Pada sesi berikutnya, Natasha memperkenalkan produk pembersih wajah terbarunya yaitu Natasha Cleanser Oxygen (02) Bubble yang menurut klaimnya dapat mengangkat sisa-sisa makeup dan kotoran debu diwajah hanya dalam hitungan detik.  Kandungan moringa pterygosperma dan micro bubblenya efektif ngebersihin kotoran sampe ke pori-pori kulit. Cukup apply ke wajah tunggu sekitar 20 detik dan lap pake tisu, maka seluruh makeup akan terangkat dan tidak meninggalkan bekas licin.

24332381_320629381751758_8118917919628328960_n

Selain itu, diperkenalkan juga produk Argan Herbal Series yang terdiri dari shampoo, conditioner, bath shower dan body lotion. Hadir dalam bentuk travel size, rangkaian produk ini terbuat dari bahan alami argan oil yang berfungsi untuk melembabkan serta memberikan nutrisi kepada kulit dan rambut.

25012733_148612902578515_3923318170944798720_n

Sayangnya sesi perkenalan produk merupakan sesi terakhir dalam acara roadshow ini, namun sebelum pulang, kami masih diberikan goodybag yang berisi paket produk Argan Herbal Series serta voucher perawatan dan cream senilai Rp 250.000 dari Natasha Skin Clinic Center.

Next, Natasha juga mengadakan Meet & Greet Beauty Blogger #MGNatasha road to #IAmNatasha di kota besar lainnya di Indonesia. So, setelah hari ini di Bandung, Siap-siap untuk kota selanjutnya. 🙂

Dipublikasi di Uncategorized | 1 Komentar

Keep Moving and Keep Shining

When one door closes, another opens – Alexander Graham Bell

Sudah semingguan ini saya cukup sibuk dengan beberapa UAS, project dan deadline sampai-sampai nggak sempat menulis di blog, padahal ada beberapa hal yang sudah terpikirkan untuk di-post. Setiap kesempatan untuk menjadi produktif sungguh saya syukuri. Rasa syukur ini kemudian membawa saya untuk meluangkan waktu dini hari untuk menulis blog post singkat ini.

Waktu resign dari kerjaan saya sekitar 6 bulan lalu, saya sempat berpikir bahwa menjadi mahasiswa (lagi) adalah sebuah pengorbanan jika dilihat dari sisi karir, finansial dan sosial. Dari sisi karir dan finansial, tentu saya harus berhenti membangun jaringan dalam lingkup profesi saya serta harus siap menerima segala konsekuensi finansial pasca resign. Dari sisi sosial, saya juga harus siap menerima pandangan konservatif dari lingkungan sekitar yang bilang perempuan gak perlu sekolah tinggi. Cuma yang saya pikirkan saat itu: Kalau saya berani memilih, tentu saya juga sudah memikirkan konsekuensinya.

I closed the door and I had to move on

Namun ternyata setelah saya menjalaninya, dengan menjadi mahasiswa (lagi) membawa begitu banyak kesempatan baru bagi saya dan membuat saya kenal banyak orang baru yang nggak saya bayangkan sebelumnya. Kesempatan-kesempatan ini, kalau saya pikir-pikir lagi, justru nggak akan saya terima kalau saya masih bekerja di tempat yang lama.

Sejak menjadi mahasiswa (lagi), ternyata banyak sekali ide, inspirasi, dan kesempatan untuk mewujudkan banyak hal, termasuk mimpi-mimpi saya. Setelah saya menutup satu pintu di belakang saya dan melihat ke depan, ternyata ada banyak pintu-pintu lain menunggu. Memang tidak semua pintu itu terbuka dan bahkan banyak yang sulit dibuka. Namun, saya yakin bahwa selama kita keep moving and keep shining, akan ada banyak pintu yang terbuka dan kemudian membawa kita ke pintu-pintu berikutnya.

Namun di atas segalanya, menjadi mahasiswa (lagi) membuat saya belajar hal-hal penting dalam hidup: tentang pertemanan, integritas, networking, serta tentang mencintai dan dicintai. 🙂

24174470_10214768851637082_8714125443859368178_n.jpg

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

NGOPI CANTIK #3: Beautiesquad 101

Pada tanggal 11 November 2017 lalu, Beautiesquad mengadakan Ngopi Cantik #3 edisi Ulang Tahun Beautiesquad! Jadi topik yang dibahas tentang Beautiesquad 101. Oh iya, Ngopi Cantiknya ini diadakan secara Online via Whatsapp, jadi untuk bisa ikutan kita harus mendaftar terlebih dahulu di bit.ly/ngopcan3. Jika kita dianggap sudah memenuhi persyaratan BS, nanti kita akan dapet email balasan yang berisi link untuk join grup Whatsapp tersebut.

Pas jam 7 malam sebelum ngopi cantik dimulai, para panitia BS (singkatan beautiesquad) menjelaskan rules. Selanjutnya, @vinaeska memaparkan secara rinci sejarah awal berdirinya Beautiesquad. Jadi Beautiesquad merupakan komunitas beauty blogger dari berbagai daerah di Indonesia yang memiliki tujuan menyatukan para beauty blogger Indonesia pada wadah yang sama untuk belajar dan berkembang bersama.

23279689_512654762427023_347279338883776512_n

Bagaimana ceritanya kok bisa terbentuk?
Pada November 2016, founder utamanya, Virly beserta 2 founder lainnya, yaitu Nisa dan Liana ingin membuat sebuah group chat untuk beauty blogger. Awalnya didirikan dengan nama Beauties saja, namun berganti menjadi Beautiesquad. Pada masa awal terbentuknya, BS (singkatan Beautiesquad) menerima semua orang namun di awal 2017, BS memutuskan bahwa semua member harus memiliki blog dan membentuk kepengurusan. Berikut struktur Beautiesquad Officers saat ini:

capture1.jpg

Apa sih VISI dan MISI Beautiesquad?

Visi :
1. Menjadi pionir beauty micro influencer berkualitas di Indonesia.
2. Menjadi wadah berkembang bersama para beauty blogger dan beauty influencer

Misi:
1. Menemukan talent-talent baru dan mengarahkan mereka menjadi beauty blogger yang berkarakter dan bertanggungjawab melalui agenda Ngopi Cantik.
2. Menjadi jembatan antara beauty micro influencer dengan brand.
3. Menjadi wadah berkreasi para beauty blogger melalui makeup collab.
4. Menjadi referensi bagi para beauty enthusiasts ketika mencari apapun yang berhubungan dengan beauty melalui website BS.

Apa aja yang udah dilakukan Beautiesquad?
BS pertama kalinya bekerjasama dengan brand Inez yang cukup menggemparkan dunia blogger saat itu. Selama itu pula, BS mulai gencar bekerjasama dengan brand – brand lain. Gak hanya memberikan kesempatan kepada member inti Whatsapp, tapi juga beberapa kali memberikan kesempatan kepada member Facebook untuk mendapatkan sponsor. Tentu BS gak berhenti sampai situ saja, banyak proker yang dilaksanakan seperti membuat program Ngopi Cantik dan Makeup Collab.

Gimana cara gabung Beautiesquad?

1. Harus punya blog
Bukan sembarang blog. Blog nya harus memiliki template yang SEO friendly dan menarik. Tata cara menulis pun sesuai SEO dan enak dibaca, mulai jumlah kata, keyword, pemilihan kata dan tanda baca. Kalau kalian mau belajar lebih jauh masalah SEO, kalian bisa googling kok. Masalah ambil foto juga dinilai, apakah penataannya berantakan atau tertata.

2. Top Level Domain
Beautiesquad berencana untuk bekerjasama dalam bentuk paid sponsored, jadi TLD sangat diutamakan. Kenapa itu penting? karena kalau masih free blog seperti blogspot atau wordpress, DA PA itu milik mereka, bukan blog kita sendiri. Tingginya DA PA itu berpengaruh pada ketenaran blog kita yang berimbas ke pendapatan.

3. Menulis topik beauty di blog
Karena ini komunitas beauty blogger maka membahas topik beauty hukumnya wajib! BS mensyaratkan untuk menulis topik beauty min. 2x dalam sebulan. (Siap-siap cari bahan terus)!

4. Disiplin dan memiliki attitude
Dua hal ini yang sering dilupakan oleh para beauty blogger bahwa disiplin terhadap waktu dan memiliki attitude juga syarat penting untuk bisa gabung beautiesquad.

5. Memiliki fanpage dan twitter selain Instagram. Untuk Instagram, BS menetapkan standar minimal 500 followers dan, Twitter 100 followers. Kenapa harus punya 3 sosmed itu? Ya balik lagi alasan syarat nomor 2. Selain itu, 3 medsos tersebut bisa menjadi ladang trafik untuk blog kita.

6. Aktif.
Aktif dalam artian memberikan kontribusi untuk BS ataupun ikut berpartisipasi dalam kegiatan-kegiatan BS seperti ngopcan ini.

7. Rajin Ikut Collab
Rajin ikutan collab yang diadain sama BS.

8. Lolos dari pandangan Community Relation, Chief Officer, dan Founder
Perasaan semua persyaratan diatas udah dipenuhi, tapi kenapa belum dipilih juga? Bisa jadi ada salah satu persyaratan yang “skip” misalnya attitude kamu masih kurang atau kurang aktif dalam kegiatan yang diadain oleh BS, dll.

Terus apa aja proker Beautiesquad ke depannya?
Proker BS kedepannya merupakan pengembangan dari yang pernah dilakukan sebelumnya. Gak semua blogger memahami tampilan blog yang baik atau cara menulis yang SEO friendly (saya banget nih!). Jadi, untuk kedepannya BS berencana untuk membantu para member untuk menjadi blogger yang lebih baik.

Saya senang sekali bisa bergabung dalam ngopi cantik ini. Nggak cuma bertemu dengan para blogger di berbagai kota tapi, juga dapat belajar dan sharing bersama tentang blogging. Selain itu, dalam rangka memeriahkan Anniversary Pertama Beautiesquad, maka Beautiesquad bekerjasama dengan Nihonmart mengadakan blog competition juga.

23824645_1989039468044092_1492433124552867840_n.jpg

Anyway, I wanna say (again) Happy 1st Anniversary Beautiesquad!

23824023_139447870110488_7030763886190002176_n(1).jpg

 

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , , , | Meninggalkan komentar

5 Tips Agar Tidak Dicap “Pelakor”

Sudah hampir satu tahun ini saya sudah jarang buka socmed lain selain Instagram. Alasannya karena saya suka stalking makeup tutorial dari “beauty influencer” favorit saya di Instagram. Nah, ada satu hal yang menarik yang saya temui di Instagram yaitu padahal saya gak follow akun gosip macem “Lambe Turah”, entah kenapa post mereka selalu muncul di bagian “explore” instagram saya.

Terakhir saya sempat baca postingan mereka yang cukup “sensasional” yaitu mengenai seorang ABG perempuan yang melabrak seorang wanita setengah baya karena dianggap telah merebut kasih sayang ayahnya dan me-labeli wanita tersebut sebagai “Pelakor”. Awalnya saya juga bertanya-tanya, apaan sih pelakor? hingga akhirnya saya jadi penasaran dan memutuskan untuk googling……

Capture                                         OMG pas tau artinya, saya malah jadi miris…..

Balik lagi ke topik diatas, saya akui memang ada sebuah konsekuensi yang harus dihadapi jika kita berteman akrab dengan seorang pria yang telah beristri. Soalnya beberapa kali saya pernah mengalami dicurigai, dicemburui bahkan hampir dilabrak oleh pasangannya tersebut. Sebagai sesama wanita, saya tentu paham dengan tindakan mereka karena saya pun juga tidak akan rela kalau pasangan saya lebih sibuk berkomunikasi dengan teman wanitanya. Terlebih jika sudah mengganggu waktu kebersamaan kita dengan pasangan.

Dalam postingan ini, saya ingin sharing bagaimana etika yang baik bagi seorang wanita dalam berteman dan menjalin komunikasi dengan pria, khususnya yang telah memiliki pasangan. Sharing ini berdasarkan pengalaman saya dimana lingkungan perkuliahan dan pekerjaan saya saat ini, didominasi oleh pria yang umumnya telah beristri.

1. Meminimalisir komunikasi chat
Saya selalu berusaha untuk meminimalisir percakapan di Whatsapp/Line, terlebih jika topik percakapannya tidak ada kaitannya dengan perkuliahan ataupun pekerjaan saya. Jangan sampai percakapan di ruang chat tersebut, membuat teman pria saya malah merasa nyaman untuk mencurahkan hatinya dan menjadi ketergantungan. Jika pasangannya mengetahuinya, tentu hal tersebut akan melukai perasaannya dan membuat masalah dalam hubungannya. Saya pun sebagai seorang wanita akan merasakan dampaknya juga.

2. Meminimalisir berdua-duaan secara fisik
Meski telah berteman sejak lama, saya mencoba untuk mengurangi intensitas atau menjaga jarak dengan teman pria saya. Hal tersebut bukan bertujuan untuk saling bermusuhan, melainkan untuk mengurangi frekuensi bertemu, senda gurau, ataupun komunikasi yang sekiranya dapat mengganggu hubungan antara dia dengan pasangannya.

3. Dekati dan kenali pasangannya
Ketika teman pria saya telah menikah dan memiliki seorang istri, saya mencoba untuk  mendekati dan mengenal lebih jauh istrinya juga. Bahkan ketika saya ada keperluan dengan teman pria saya itu, saya lebih sering menanyakan keberadaannya dan meminta ijin melalui istrinya. Dengan begitu, istrinya akan merasa lebih dihargai dan tidak merasa ada hubungan yang ditutup-tutupi.

4. Hindari foto berdua-duaan
Saya sering menghindari ajakan foto yang hanya berdua-duaan saja, apalagi di jaman lambe turah begini. Menurut saya, walaupun foto tersebut tidak bermaksud untuk yang aneh-aneh namun dari sebuah foto bisa mengundang banyak persepsi, terlebih jika istrinya melihatnya. Oleh karena itu, saya  menghormati perasaan pasangannya dengan tidak memicu hal-hal yang dapat membuat kesalahpahaman dan dapat berujung fitnah.

5. Membatasi diri  
Sebenarnya kunci utama agar tidak dicap sebagai pelakor yakni dengan membatasi diri untuk tidak berperilaku berlebihan dalam pertemanan dengan lawan jenis. Di Indonesia (bahkan di seluruh dunia), apapun alasannya, bahkan kalaupun yang menyukai kita adalah sang pria, tetap saja kita yang bakalan dicap sebagai perusak rumah tangga orang lain. Siapkah kita hidup dengan julukan itu seumur hidup? Bahkan hingga kelak jika kita memiliki suami dan anak, cap negatif itu akan terus menempel.

Mungkin kalau teman-teman pembaca diminta menambahkan tips di kolom komentar, bakalan masih banyak lagi tips-tips lainnya. Tapi satu hal yang harus selalu diingat bahwa KARMA DOES EXIST sehingga itu akan menjadi “reminder” bagi kita bahwa terlalu banyak resiko yang akan dihadapi jika kita tidak mulai membatasi diri. Jadikan kisah–kisah yang sudah ada menjadi pelajaran bahwa pelakor merupakan tindakan yang sulit dimaafkan.

Semoga kita dijauhkan dari sifat-sifat pelakor ya…. 🙂

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar